Senin, 08 Februari 2016

Tafsir Surat Al Waqiah Ayat 14-22 (Jalalain)

Berikut ini adalah tafsir jalalain surat al waqiah ayat 14 hingga 22 dalam bahasa Indonesia. Sumber tulisan ini admin ambil dari software bernama "Ayat". Selamat belajar!

Tafsir Surat Al Waqiah Ayat 14-22

وَقَلِيلٌ مِّنَ الْآخِرِينَ
14. (Dan segolongan kecil dari orang-orang yang kemudian) yakni dari kalangan umat Nabi Muhammad saw. Mereka terdiri dari bagian besar umat-umat terdahulu dan umat Nabi Muhammad adalah orang-orang yang paling dahulu masuk surga.
عَلَىٰ سُرُرٍ مَّوْضُونَةٍ
15. (Mereka berada di atas dipan-dipan yang bertahtakan emas dan permata) yaitu singgasana-singgasana yang terbuat dari emas dan permata.
مُّتَّكِئِينَ عَلَيْهَا مُتَقَابِلِينَ
16. (Seraya bersandarkan di atasnya berhadap-hadapan) kedua lafal ayat ini berkedudukan menjadi Hal atau kata keterangan keadaan bagi Dhamir yang terkandung di dalam Khabar.
يَطُوفُ عَلَيْهِمْ وِلْدَانٌ مُّخَلَّدُونَ
17. (Mereka dikelilingi) oleh para pelayan (yang terdiri dari anak-anak muda yang tetap muda) maksudnya, mereka tetap muda untuk selama-lamanya.
بِأَكْوَابٍ وَأَبَارِيقَ وَكَأْسٍ مِّن مَّعِينٍ
18. (Dengan membawa gelas-gelas) atau tempat-tempat minum yang tidak ada ikatan atau pegangannya (dan cerek)yakni tempat untuk menuangkan minuman yang mempunyai pegangan dan ada pipa penuangannya (dan guci) yaitu, tempat untuk meminum khamar (yang isinya diambil dari air yang mengalir) yaitu dari khamar yang mengalir dari sumbernya yang tidak pernah kering untuk selama-lamanya.
لَّا يُصَدَّعُونَ عَنْهَا وَلَا يُنزِفُونَ
19. (Mereka tidak pernah merasa pening karenanya dan tidak pula mabuk) dapat dibaca Yanzafuuna atau Yanzifuuna, berasal dari lafal Nazafasy Syaaribu, dan Anzafasy Syaaribu. Artinya mereka tidak merasa pening dan tidak pula merasa mabuk karena meminumnya, berbeda dengan khamar di dunia.
وَفَاكِهَةٍ مِّمَّا يَتَخَيَّرُونَ
20. (Dan buah-buahan dari apa yang mereka pilih).
وَلَحْمِ طَيْرٍ مِّمَّا يَشْتَهُونَ
21. (Dan daging burung dari apa yang mereka inginkan) untuk mereka nikmati sepuas-puasnya.
وَحُورٌ عِينٌ
22. (Dan bidadari-bidadari) yakni wanita-wanita yang memiliki mata hitam pekat pada bagian yang hitamnya dan putih bersih pada bagian yang putihnya (yang bermata jeli) artinya, matanya lebar tetapi cantik. Harakat huruf 'Ainnya dikasrahkan sebagai pengganti dari harakat fatahnya demi untuk menyesuaikan diri dengan huruf Ya sesudahnya. Bentuk tunggalnya adalah 'Ainaa wazannya sama dengan Hamraa. Tetapi menurut suatu qiraat dibaca Huurin 'Inin yakni dibaca Jarr.

Itulah tafsir jalalain surat al waqiah dari ayat 14 sampai ayat 22. Semoga bermanfaat.
Posted by Farid Kamal Ansori
Surat Yasin Updated at: 06.21